Advertisements

Tips Dana Darurat 2019 2020 (Cara Menyimpan, Berapa Jumlahnya)

Dana darurat itu penting sekali tetapi banyak yang tidak atau lupa mempersiapkannya. Bagaimana cara dan tips menabung dana darurat 2019 2020 ? Berapa jumlah dana darurat yang disarankan para ahli keuangan ? Ada 5 cara mudah dan murah untuk menyimpan dana darurat.

Salah satu komponen perencanaan keuangan yang sehat adalah memiliki dana darurat. Tapi, saya mengamati banyak dari kita yang tidak mempunyai dana darurat yang memadai atau bahkan belum tahu apa itu dana darurat.

Apa itu Dana Darurat ?

Dana darurat adalah uang yang tersedia dan mudah diambil sewaktu – waktu Anda membutuhkannya. Pos dana darurat jadi solusi untuk kebutuhan yang tidak disangka-sangka, emergensi, yang memerlukan penanggulangan segera.

Kebutuhan mendesak ini umumnya bersifat musibah, seperti sakit, kecelakaan, serta kerusakan pada rumah. Dana cadangan itu perlu Anda tempatkan di rekening terpisah dari kebutuhan operasional.

Dana darurat memiliki beberapa ciri, yang membedakan dengan jenis investasi lain, yaitu 1) disiapkan secara khusus, disimpan dan tidak diganggu gugat; 2) dikumpulkan dari penghasilan bulanan secara rutin; 3) uang bisa dicairkan secara cepat dalam kondisi darurat.

Advertisements

Dana yang dipersiapkan untuk tujuan tertentu, lalu disimpan secara aman, tidak digunakan untuk kepentingan selain saat menghadapi kondisi darurat.

Cara mempersiapkan Dana Darurat adalah mengumpulkan dari penghasilan bulanan secara rutin untuk bisa mencapai target yang sudah ditentukan.

Sesuai dengan tujuannya dibentuk, Dana Darurat harus bisa cepat dicairkan saat terjadi kondisi darurat. Kondisi darurat menuntut kecepatan untuk bisa mengantisipasi situasi emergency.

Apa Tujuan Manfaat Dana Darurat

Pandemi Covid-19 adalah contoh nyata kondisi darurat dimana penghasilan bulanan yang selama ini rutin Anda terima tiba – tiba hilang karena proyek yang berhenti, order yang ditunda atau bahkan PHK, sementar pengeluaran rutin tidak bisa dihentikan ataupun bisa hanya sebagian kecil.

Advertisements

Akibatnya, ada mismatch antara penghasilan dan pengeluaran, yang untuk sementara waktu sampai kondisi ekonomi membaik, Anda menggunakan Dana Darurat untuk mengatasi mismatch tersebut.

Diluar pandemi sekarang yang memang cukup ekstrim, kondisi umum yang membutuhkan Dana Darurat adalah ekses saat biaya berobat di rumah sakit, terutama jika Anda atau anggota keluarga ada yang perlu dirawat.

Meskipun sudah punya asuransi kesehatan, tetapi biaya rumah sakit seringkali melebihi limit asuransi, yang menyebabkan Anda harus membayar eksesnya. Intinya, dana darurat Anda butuhkan saat ada kebutuhan tiba – tiba, harus cepat diselesaikan, dalam jumlah besar yang tidak cukup dari gaji bulanan.

Kenapa Dana Darurat Krusial Buat Pekerja Lepas

Seiring kemajuan teknologi, saat ini pekerja lepas, freelancer, muncul sebagai salah satu bidang pekerjaan yang banyak dijalani orang, terutama kaum muda milenial.

Berbeda dengan pekerja kantoran, yang penghasilan per bulan relatif stabil dan bisa ditakar, penghasilan pekerjaan lepas relatif fluktuatif karena based-on project, dan order.

Untuk menghadapi fluktuasi penghasilan, pekerja lepas perlu punya buffer Dana Darurat agar kebutuhan hidup bisa tetap dijaga meskipun saat tidak ada penghasilan atau saat projek sepi, serta menunggu projek bar.

Pelajaran Penting dari Pandemi Covid-19

Pandemi menunjukkan bahwa kejadian tidak terduga, kondisi darurat, berskala besar dan berlangsung lama, mungkin terjadi.

Pelajaran ini meskipun berat mengingatkan kita akan pentingnya berjaga – jaga, salah satunya dengan memiliki Dana Darurat.

Menghitung Jumlah Dana Darurat

Perhitungan jumlah dana darurat ditentukan oleh pengeluaran per bulan dikali jumlah bulan.

Misalnya, 6 x pengeluaran per bulan atau yang lebih baik lagi 12 x pengeluaran per bulan, artinya jika terjadi sesuatu dengan penghasilan, misalnya amit-amit di PHK, Anda bisa bertahan selama paling tidak 6 bulan untuk mencari sumber penghasilan baru.

Bagaimana Hitung Pengeluaran

Dari penjelasan sebelumnya, Anda bisa melihat bahwa hitungan dana darurat ditentukan satu faktor penting, yaitu pengeluaran per bulan.

Semakin besar pengeluaran, semakin besar hitungan kebutuhan dana darurat. Penentuan pengeluaran per bulan menjadi penting.

Anda perlu mengecek berapa pengeluaran per bulan dan membagi ke dalam pos – pos untuk menentukan pengeluaran mana yang krusial, harus ada, dan mana yang tidak, nice to have, misal travelling. Pengeluaran yang tidak penting bisa ditunda dan fokus pada pengeluaran primer.

Berapa Kali Pengeluaran Bulanan ?

Berapa kalinya sebenarnya sangat tergantung pada kondisi masing – masing keluarga.

Idealnya 12 x pengeluaran per bulan tapi tidak semua orang bisa mencapai target ini karena cukup besar dana yang harus disiapkan.

Saya pernah baca di salah perencana keuangan yang menyarankan formulasi Dana Darurat sebagai berikut:

StatusDana Darurat
Lajang4 x pengeluaran bulanan;
Menikah6 x pengeluaran bulanan;
Menikah, 1 anak9 x pengeluaran bulanan;
Menikah 2 anak atau lebih12 x pengeluaran bulanan;
Wirausaha / Freelance12 x pengeluaran bulanan;

Apabila Anda belum menikah dengan pengeluaran bulanan 5 juta rupiah, berarti kamu memerlukan 20 juta rupiah, tetapi, kalau bekerja freelance harus menyiapkan 60 juta rupiah sebagai Dana Darurat.

Apakah Dana Darurat Dihitung dari Berapa Kali Gaji

Tidak.

Dana darurat dihitung dari berapa kali pengeluaran bulanan. Bukan dari gaji. Karena tujuan memiliki Dana darurat adalah mengcover pengeluaran bulanan

Kenapa Hitungan Dana Darurat Pekerja Lepas Paling Tinggi

Sifat pekerjaan pekerja lepas yang tidak pasti membuat kemungkinan menghadapi kondisi darurat, misalnya proyek sepi, kehilangan job, menjadi lebih tinggi sehingga membutuhkan angka dana darurat yang lebih besar.

Bagaimana Menyimpan Dana Darurat

Untuk menjawab pertanyaan ini, kita harus kembali ke prinsip Dana Darurat yang dipersiapkan untuk kebutuhan tiba-tiba, langsung bisa ditarik dan mudah dicairkan. Saat memilih cara untuk menyimpan Dana Darurat harus memperhatikan pertimbangan ini.

Ada beberapa hal yang wajib diperhatikan. Instrumen tersebut sebaiknya memiliki fitur:

  1. Aman dan resiko rendah
  2. Likuid dan Mudah Dicairkan
  3. Mudah Diakses.

Karena tujuan dana darurat untuk berjaga – jaga, maka instrumen yang dipilih harus aman dengan resiko sangat rendah untuk memastikan saat uangnya dibutuhkan dalam kondisi utuh.

Bisa dibayangkan jika ditanam di saham, yang harganya selalu berfluktuasi setiap hari, saat dibutuhkan nilai dana darurat sedang anjlok.

Kembali lagi karena tujuannya adalah untuk mengcover kebutuhan yang mendadak, uang dana darurat harus bisa dicairkan secepat mungkin, tanpa proses yang panjang. Bisa dibayangkan jika dana darurat ditempatkan dalam bentuk obligasi yang hanya bisa ditarik saat jatuh tempo, saat kebutuhan mendadak datang, uang tidak dicairkan.

Simpanan untuk Dana darurat harus bisa diakses dengan mudah, misalnya cukup via online, agar bisa digunakan dengan cepat.

Kami menjelaskan 5 cara diantaranya

#1 Tabungan dan Deposito

Tabungan dan deposito adalah jenis instrumen yang paling disarankan untuk menyimpan dana darurat.

Alasannya simpel, tabungan dan deposito adalah instrumen paling aman, resiko sangat sangat rendah karena di jamin oleh LPS, dan bisa ditarik dengan mudah dan cepat.

Meskipun untuk deposito, pencairan lebih cepat dari masa jatuh tempo akan dikenakan denda, tetapi kita bisa membuat deposito 1 bulan yang kemudian di roll-over secara otomatis.

Namun, kekurangan tabungan dan deposito adalah bunganya rendah, bahkan tipis tipis mendekati tingkat inflasi.

Karena itu, muncul alternatif instrumen lain, selain tabungan dan deposito.

#2 Reksadana Pasar Uang

Reksadana pasar uang memiliki kelebihan dibandingkan tabungan atau deposito untuk menyimpan dana darurat.

  1. Return lebih tinggi karena jenis instrumen investasi yang digunakan Reksadana Pasar Uang cukup beragam dan adanya pengelolaan oleh Manajer Investasi yang membuat pemilihan instrumen bisa lebih optimal.
  2. Dana di Reksadana Pasar Uang bisa ditarik cukup cepat, yaitu maksimal 3 hari kerja sejak pengajuan. Memang tidak secepat tabungan dan deposito tetapi cukup cepat mengingat return Reksadana Pasar Uang yang lebih tinggi dari tabungan dan deposito.
  3. Return di Reksadana Pasar Uang tidak kena pajak. Alhasil, keuntungan bisa lebih tinggi.
  4. Jenis Reksadana Pasar Uang paling aman diantara jenis Reksadana lainnya. Hal ini karena instrumen investasi yang dipegang Reksadana Pasar Uang berisi instrumen yang resikonya rendah.

Salah satu cara memilih Reksadana adalah menggunakan hasil peringkat atau rating yang dikeluarkan lembaga rating setiap tahun.

Salah satunya adalah hasil rating dari Tabloid Kontan dan Infovesta Utama di Maret 2020, sebagai berikut:

Rating Reksadana Pasar Uang Periode 5 tahun

Cara jual beli Reksadana paling mudah adalah lewat channel online yang saat ini sudah banyak tersedia.

Dengan beli online, selain bisa dilakukan dimana dan kapan saja, prosesnya mudah dan minimum investasi sangat terjangkau. Bahkan ada channel dimana Anda bisa membeli Reksadana hanya sebesar Rp 10 ribu.

Bahkan, lewat e-commerce seperti Tokopedia dan Bukalapak, Anda sudah bisa membeli Reksadana. Kedua e-commerce ini menyediakan bagian khusus di situs mereka untuk melakukan investasi Reksadana.

Jika masih bingung dan ragu – ragu masih ada yang namanya Robo Advisor.

Robo Advisor mempermudah hidup Anda dengan memberikan rekomendasi Reksadana sesuai dengan profil investasi Anda.

Racikan rekomendasi investasi tersebut diberikan Robo Advisor secara online lewat aplikasi dan biasanya gratis (itu yang saya tahu sekarang berlaku di Indonesia).

Saat mengunduh aplikasi, Robo Advisor meminta Anda mengisi sejumlah data, yang digunakan untuk menyusun profil investasi Anda, yang nanti menjadi dasar pembuatan rekomendasi.

Investor yang masih muda memiliki rekomendasi Reksadana yang berbeda dengan investor yang sudah paruh baya dan berkeluarga.

Saat ini di Indonesia, saya menemukan dua aplikasi Robo Advisor, yaitu Bibit dan Ajaib. Keduanya memiliki izin dari OJK.

#3 Tabungan Rencana

Salah satu jenis tabungan dengan tingkat bunga diatas tabungan biasa adalah tabungan berencana. Jenis tabungan ini mensyaratkan setoran rutin selama jangka waktu tertentu.

Umumnya, jenis tabungan ini digunakan untuk mencapai tujuan tertentu, misalnya, dana pendidikan. Tetapi, karena returnnya cukup lumayan, jenis ini bisa menjadi pilihan dana darurat.

Related Post

Jika di break sebelum jatuh tempo, ada denda, walaupun tidak besar, dan jika dihitung jumlahnya relatif lebih kecil dibandingkan potensi bunga yang lebih besar dari tabungan biasa.

Tabungan berencana bisa dipertimbangkan sebagai tempat menyimpan dana darurat, meskipun Anda harus tahu bahwa pencairan tabungan sebelum jatuh tempo dikenakan denda.

Apa tabungan Berjangka aman ?

Tabungan berjangka memiliki resiko nol karena produk perbankan sehingga tidak mungkin uang Anda di tabungan berjangka akan hilang.

Tabungan berjangka sangat cocok untuk tujuan keuangan jangka pendek, misalnya, uang muka anak masuk TK atau SD yang dibutuhkan dalam hitungan bulan.

Dulu untuk membuka tabungan berjangka, Anda harus datang sendiri ke kantor cabang bank terkait.

Namun, sekarang dengan kemajuan aplikasi mobile banking, Anda bisa membuka tabungan berjangka secara online di internet banking bank.

Saya pernah lihat di salah satu mobile banking sudah tersedia pilihan tabungan berjangka yang bisa dibuka tanpa perlu datang ke kantor cabang.

#4 Tabungan Emas

Tabungan Emas Pegadaian

Emas selalu jadi pilihan instrumen investasi sejak dahulu kala. Tapi, banyak orang mengalami kendala berinvestasi emas karena (1) nilai minimum investasi cukup tinggi; (2) butuh tempat penyimpanan khusus.

Untungnya, inovasi baru muncul yaitu tabungan emas.

Apa itu tabungan emas ?

Anda menabung dalam bentuk emas, yaitu bisa membeli rutin emas setiap bulan, persis seperti menabung biasa.

Bagaimana cara melakukan investasi emas secara online lewat tabungan emas ?

  1. Unduh aplikasi tabungan emas, misalnya milik Pegadaian atau Brankas LM (Logam Mulia) Antam.
  2. Buka tabungan investasi dengan datang ke kantor cabang. Untuk pembukaan pertama wajib datang dan bertatap muka untuk tanda tangan dan menyerahkan dokumen KTP
  3. Setelah rekening tabungan emas dibuka , bisa mulai melakukan investasi emas
  4. Pembelian dilakukan dengan memilih jumlah gram emas yang Anda inginkan dalam aplikasi, lalu membayar ke rekening virtual account yang disediakan oleh penyelenggara.
  5. Setelah pembayaran selesai, jumlah kepemilikan emas terupdate di aplikasi
  6. Penjualan emas cukup dilakukan dalam aplikasi dengan memilih jumlah yang Anda ingin jual
  7. Uang penjualan masuk ke rekening tabungan yang sudah Anda daftarkan di awal.

Dari pengalaman membeli emas secara online, saya merasakan sejumlah keuntungan, yaitu:

  • Proses beli dan jual emas menjadi sangat mudah karena dilakukan lewat aplikasi, tanpa perlu pergi ke kantor cabang, misalnya yang saya alami dengan Pegadaian Digital dan Brankas LM Antam.
  • Advertisements
  • Tidak ada resiko emas palsu. Dengan pembelian emas secara online, resiko pemalsuan hampir nol.
  • Resiko kehilangan emas lebih kecil karena dalam investasi emas online, fisik emas yang Anda beli langsung disimpan oleh tempat kita menabung emas online, yaitu Pegadaian atau Brankas Antam.
  • Proses perintah jual emas dilakukan secara online, tanpa perlu ke kantor cabang, dan dana hasil penjualan emas otomatis masuk rekening Anda dalam hari yang sama.
  • Beli emas bisa lewat platform e-commerce, misalnya Tokopedia, yang memudahkan bagi golongan milenial untuk mengakses investasi emas.
  • Minimum.investasi online sangat sangat terjangkau. Salah satu ecommerce menerima investasi emas mulai dari Rp 5000.
  • Jika ingin mendapatkan emas logam mulia secara fisik, Anda bisa melakukannya dengan mudah, yaitu meminta emas dicetak sebagai ligam.mulia. Ada biayanya untuk setiap pencetakan emas tapi biaya cukup terjangkau.

Dua penyelenggara tabungan emas, yaitu PT Antam dan Pegadaian. Keduanya adalah BUMN yang sudah biasa menangani emas, sehingga keamanan transaksi cukup terjamin.

Diluar kedua lembaga tersebut, Antam dan Pegadaian, Anda harus extra hati-hati soal legalitas dan izin OJK terhadap lembaga – lembaga yang menawarkan menabung emas.

Jika merasa ragu dengan lembaga yang mengelola tabungan emas, Anda sebaiknya cek ke OJK atau Satgas Investasi untuk memastikan keamanan penawaran tersebut. Lebih baik mencegah daripada terjebak investasi bodong.

Apa Resiko Investasi di Emas

Emas menjadi instrumen yang sudah dikenal banyak orang, tetapi bukan berarti resiko emas adalah nol. Ada resiko spread harga beli dan jual saat Anda melakukan transaksi emas, dimana spread ini cukup besar sehingga jika Anda melakukan jual beli emas malah bisa rugi.

Contohnya, saat Mei 2020, saya cek di Pegadaian,

  • Harga Jual: Rp 8.950;
  • Harga Beli: Rp 8.680.

Artinya jika beli di hari tersebut, Anda bayar Rp 8,950 per gram, sementara jika jual di hari yang sama Anda terima Rp 8,680 per gram.

Anda menghadapi resiko kerugian atas selisih harga jual dan harga beli tersebut, terutama jika transaksi dilakukan dalam jangka pendek.

#5 ORI, SUKUK

sumber: Investree (https://sbn.investree.id/st)

Obligasi Ritel Indonesia (ORI) dan sukuk ritel. Ini adalah surat utang yang dikeluarkan oleh Pemerintah Indonesia.

Obligasi Ritel Indonesia adalah obligasi atau surat utang yang dikeluarkan oleh Pemerintah Indonesia dan dijual kepada individu Warga Negara Indonesia melalui agen penjual resmi yang ditunjuk oleh Pemerintah.

ORI menarik karena Anda bisa mendapatkan tingkat imbal hasil yang lebih tinggi dari tabungan biasa. Sementara, risiko kehilangan modalnya sangat kecil karena ORI dikeluarkan oleh pemerintah Indonesia.

Untuk memiliki ORI, Anda akan dikenakan biaya pembukaan rekening tabungan, biaya pembukaan rekening surat berharga, serta biaya transfer dana yang akan digunakan untuk memesan ORI.

Bagaimana cara mencairkan ORI ?

Ada dua cara pencairan ORI, yaitu (1) menunggu sampai ORI jatuh tempo. Ini normalnya investasi di ORI; (2) jika butuh mendadak sebelum jatuh tempo, ORI bisa dijual di pasar sekunder. Anda bisa meminta bantuan ke tempat dimana Anda membeli ORI untuk melakukan penjualan ORI sebelum jatuh tempo.

Alternatif lain adalah berinvestasi syariah di Sukuk Tabungan, contohnya  ST-002, yang saat sedang ditawarkan oleh pemerintah Indonesia.

Sukuk Tabungan adalah salah satu Surat Berharga Syariah Negara yang merupakan instrumen investasi berbasis syariah yang diterbitkan oleh Pemerintah melalui Kementerian Keuangan RI dan ditujukan bagi investor individu Warga Negara Indonesia.

Imbal hasil adalah 8.3% setahun dengan tenor 2 tahun.  Dijalankan sesuai prinsip syariah (berdasarkan Opini Syariah yang diterbitkan DSN-MUI), yaitu: (a) mengacu Fatwa DSN-MUI (No.95/DSN-MUI/VII/2014) tentang SBSN Wakalah; (b) mendapat pernyataan kesesuaian Syariah (opini Syariah) dari DSN-MUI (B-707/DSN-MUI/X/2018)

Aman dijamin pemerintah, mudah, dan 100% online. Bisa dipesan mulai dari Rp 1 juta dan kelipatannya.

Kapan Mulai Dana Darurat

Secepatnya.

Dana Darurat adalah salah satu prioritas utama dalam perencana keuangan keluarga yang sehat.

Bahkan sebenarnya, sebelum melakukan investasi, Anda harus punya Dana Darurat terlebih dahulu supaya jika investasi gagal, Anda masih punya backup.

Advertisements

Bagaimana Jika Masih Jauh dari Target atau Bahkan Belum Punya DD

Jangan khawatir.

Yang paling penting segera mulai menabung untuk Dana Darurat. Tidak ada kata terlambat, makin cepat makin baik.

Cek lagi cash flow, penghasilan minus pengeluaran bulanan, untuk melihat terutama mana pengeluaran yang bisa dihemat untuk bisa ditabung ke Dana Darurat.

Bagaimana Cara Mengejar Dana Darurat

Gunakan penghasilan tahunan seperti THR, bonus atau tunjangan tahunan untuk mengejar pengumpulan dana darurat.

Anda harus berani mengurangi pengeluaran dan menyisihkan untuk DD.

Alasan Orang Tidak Belum Punya Dana Darurat:

  1. Tidak bisa menabung, penghasilan habis untuk konsumsi setiap bulan.
  2. Bisa menyisihkan penghasilan, tetapi uang diinvestasikan ke instrumen dengan return tinggi (resikonya tinggi) yang tidak cocok dengan kebutuhan Dana Darurat.

Bagaimana Langkah Mempersiapkan Dana Darurat

Pertama, mengecek cash-flow bulanan, pemasukan dan pengeluaran, untuk menentukan cara meningkatkan DD, misalnya dengan mengurangi beberapa pos – pos pengeluaran yang tidak penting.

Kedua, melihat kembali cash-flow tahunan, apakah ada penghasilan tahunan yang bisa dialokasi untuk DD.

Ketiga, menyusun laporan aset dan kewajiban rumah tangga untuk mengetahui aset apa yang bisa dijual atau dilikuidasi untuk menambah DD. Misalnya, properti, barang – barang kuno dan lain – lain yang masih punya nilai dan bisa diuangkan.

Bagaimana Keluarga Mengatur Dana Darurat

Idealnya, jika sudah berkeluarga, masing masing suami dan istri memiliki dana darurat 1 bulan pengeluaran yang bisa diakses langsung.

Tujuannya, jika terjadi kejadian yang benar – benar emergency, yang sampai membuat suami atau istri tidak bisa mengakses dana darurat, sudah ada persiapan untuk sementara waktu.

Pandemi Covid-19, Apa Langkah Mempersiapkan DD

Salah satu pengeluaran dalam rumah tangga adalah pembayaran cicilan angsuran hutang. Biasanya dalam kondisi normal pembayaran hutang menjadi prioritas karena kita tidak ingin mempunyai masalah dengan perbankan atau lembaga keuangan.

Tapi di era Pandemi Covid-19, pemerintah dan OJK sudah mengeluarkan kebijakan restrukturisasi pinjaman untuk debitur terdampak Corona demi meringankan beban pembayaran kredit.

Kebijakan restrukturisasi bisa dimanfaatkan untuk sementara, sehingga tersedia tambahan dana karena pengeluaran untuk pembayaran hutang bisa ditunda.

Tanya Jawab Dana Darurat

  1. Apa itu Dana Darurat

    Dana darurat adalah uang yang tersedia dan mudah diambil sewaktu – waktu Anda membutuhkannya.

  2. Kenapa Dana Darurat penting

    Pos dana darurat jadi solusi untuk kebutuhan yang tidak disangka-sangka, emergensi, yang memerlukan penanggulangan segera.

  3. Bagaimana cara memilih instrumen untuk Dana Darurat

    Pilih yang aman dan resikonya kecil karena tujuan dana darurat untuk jangka pendek yang menekankan pada keamanan.

  4. Apa Reksadana yang cocok untuk dana darurat

    Reksadana pasar uang adalah jenis yang pas untuk dana darurat karena aman.

  5. Apakah emas logam mulia bisa untuk persiapan dana darurat

    Bisa karena harga emas yang relatif stabil dan emas termasuk investasi yang resikonya kecil.

  6. Apa Sukuk Ritel cocok untuk Dana Darurat

    Sukuk cukup tepat untuk dana darurat karena aman (dikeluarkan pemerintah) dan bunganya cukup lumayan.

Kesimpulan

Kita semua paham bahwa kondisi emergency, darurat, bisa terjadi kapan saja dan tidak bisa diprediksi. Saat kondisi emergency terjadi, Anda perlu dana darurat sebagai backup.

Namun, sedikit dari kita yang memiliki persiapan dana darurat. Anda sebenarnya bisa mempersiapkan dengan mudah dengan menggunakan 4 instrumen investasi untuk menabung dana darurat.

Advertisements