Cara Mempersiapkan Dana Darurat Keluarga (Menghitung, Menyimpan Dimana)

  • May 13, 2020

Cara mempersiapkan Dana Darurat menjadi topik yang banyak diperbincangkan saat era Pandemi Covid-19. Situasi ekonomi yang sangat tidak menentu membuat peran dana darurat keluarga menjadi sangat sangat krusial. Tapi, kemudian muncul banyak pertanyaan basics. Apa itu Dana Darurat, kenapa penting ada, berapa jumlah ideal dan bagaimana mempersiapkannya, termasuk dimana instrumen investasi terbaik untuk Dana Darurat.

Beberapa tahun yang lalu, saya sudah pernah menulis soal Dana Darurat (DD), khususnya mengenai instrumen investasi yang cocok untuk mempersiapkan DD.

Saya ingin memperbaharui tulisan tersebut tapi dengan format yang berbeda, yaitu dengan bentuk ‘Tanya Jawab’.

Saya merasa banyak orang sudah punya pemahaman umum, more or less, soal apa itu Dana Darurat, tetapi ternyata banyak detail yang terlewatkan sehingga persiapan Dana Darurat menjadi kurang tepat dan efektif.

Saat kondisi ekonomi, pekerjaan fine-fine saja, kebutuhan akan dana darurat kerap terlupakan, toh semuanya berjalan lancar.

Tantangan mempersiapkan DD adalah:

  • Tidak bisa menabung karena penghasilan habis untuk kebutuhan konsumsi. Tingginya pengeluaran konsumtif di kalangan milenial membuat mereka sulit untuk bisa menabung.
  • Meskipun bisa menabung, tetapi karena DD harus ditempatkan dalam instrumen yang resikonya rendah, artinya return juga rendah, banyak orang enggan menempatkan uang untuk DD dan memilih investasi return tinggi yang kurang cocok untuk DD karena return tinggi artinya resiko juga tinggi.

Itu saya alami sendiri. 

Dana Darurat 

Saat situasi ekonomi memburuk akibat Covid-19, saya melihat kembali, mengevaluasi apakah jumlah DD yang saya punya sudah layak atau belum. Saya juga baca – baca lagi berbagai buku dan situs terkait, mendengarkan webinar para perencana keuangan soal ini.

Alhasil, saya ketemu banyak bolong, loopholes, dalam persiapan DD yang jalani selama ini.

Saya ingin berbagi hasil penelusuran tersebut dalam bentuk format ‘Tanya Jawab’ agar bisa menjelaskan lebih detail dan langsung to the point pada pertanyaannya.

  1. Apa itu Dana Darurat

    Dana darurat adalah uang yang dipersiapkan untuk bisa ditarik setiap saat dalam kondisi darurat.

  2. Apa Karakteristik Dana Darurat

    Dana darurat memiliki beberapa ciri, yang membedakan dengan jenis investasi lain, yaitu 1) disiapkan secara khusus, disimpan dan tidak diganggu gugat; 2) dikumpulkan dari penghasilan bulanan secara rutin; 3) uang bisa dicairkan secara cepat dalam kondisi darurat.

  3. Apa Maksudnya ‘’Disiapkan khusus, Disimpan dan Tidak Diganggu Gugat”

    Dana yang dipersiapkan untuk tujuan tertentu, lalu disimpan secara aman, tidak digunakan untuk kepentingan selain saat menghadapi kondisi darurat.

  4. Apa Maksudnya ‘’Dikumpulkan dari Penghasilan Bulanan”

    Cara mempersiapkan Dana Darurat adalah mengumpulkan dari penghasilan bulanan secara rutin untuk bisa mencapai target yang sudah ditentukan.

  5. Apa Maksudnya ‘’Uang Bisa Dicairkan Cepat dalam Kondisi Darurat”

    Sesuai dengan tujuannya dibentuk, Dana Darurat harus bisa cepat dicairkan saat terjadi kondisi darurat. Kondisi darurat menuntut kecepatan untuk bisa mengantisipasi situasi emergency.

  6. Dana Darurat untuk Apa 

    Pandemi Covid-19 adalah contoh nyata kondisi darurat dimana penghasilan bulanan yang selama ini rutin Anda terima tiba – tiba hilang karena proyek yang berhenti, order yang ditunda atau bahkan PHK, sementara pengeluaran rutin tidak bisa dihentikan ataupun bisa hanya sebagian kecil. Akibatnya, ada mismatch antara penghasilan dan pengeluaran, yang untuk sementara waktu sampai kondisi ekonomi membaik, Anda menggunakan Dana Darurat untuk mengatasi mismatch tersebut.

  7. Apa Contoh Lain Kegunaan Dana Darurat

    Diluar pandemi sekarang yang memang cukup ekstrim, kondisi umum yang membutuhkan Dana Darurat adalah ekses saat biaya berobat di rumah sakit, terutama jika Anda atau anggota keluarga ada yang perlu dirawat.

    Meskipun sudah punya asuransi kesehatan, tetapi biaya rumah sakit seringkali melebihi limit asuransi, yang menyebabkan Anda harus membayar eksesnya.

    Intinya, dana darurat Anda butuhkan saat ada kebutuhan tiba – tiba, harus cepat diselesaikan, dalam jumlah besar, yang tidak cukup hanya dari gaji bulanan.

  8. Kenapa Dana Darurat Krusial Sekali Buat Pekerja Lepas

    Seiring kemajuan teknologi, saat ini pekerja lepas, freelancer, muncul sebagai salah satu bidang pekerjaan yang banyak dijalani orang, terutama kaum muda milenial.

    Berbeda dengan pekerja kantoran, yang penghasilan per bulan relatif stabil dan bisa ditakar, penghasilan pekerjaan lepas relatif fluktuatif karena based-on project, dan order.

    Untuk menghadapi fluktuasi penghasilan, pekerja lepas perlu punya buffer Dana Darurat agar kebutuhan hidup bisa tetap dijaga meskipun saat tidak ada penghasilan atau saat projek sepi, serta menunggu projek baru.

  9. Apa Pelajaran Sangat Penting dari Pandemi Covid-19

    Pandemi menunjukkan bahwa kejadian tidak terduga, kondisi darurat, berskala besar dan berlangsung lama, mungkin terjadi. Pelajaran ini meskipun berat mengingatkan kita akan pentingnya berjaga – jaga, salah satunya dengan memiliki Dana Darurat.

  10. Bagaimana Menghitung Jumlah Dana Darurat

    Perhitungan jumlah dana darurat ditentukan oleh pengeluaran per bulan dikali jumlah bulan.

    Misalnya, 6 x pengeluaran per bulan atau yang lebih baik lagi 12 x pengeluaran per bulan, artinya jika terjadi sesuatu dengan penghasilan, misalnya amit-amit di PHK, Anda bisa bertahan selama paling tidak 6 bulan untuk mencari sumber penghasilan baru.

  11. Bagaimana Menentukan Pengeluaran per Bulan

    Dari penjelasan sebelumnya, Anda bisa melihat bahwa hitungan dana darurat ditentukan satu faktor penting, yaitu pengeluaran per bulan.

    Semakin besar pengeluaran, semakin besar hitungan kebutuhan dana darurat. Penentuan pengeluaran per bulan menjadi penting.

    Anda perlu mengecek berapa pengeluaran per bulan dan membagi ke dalam pos – pos untuk menentukan pengeluaran mana yang krusial, harus ada, dan mana yang tidak, nice to have, misal travelling. Pengeluaran yang tidak penting bisa ditunda dan fokus pada pengeluaran primer.

  12. Berapa Kali Bulan Pengeluaran untuk Menghitung Dana Darurat

    Berapa kalinya sebenarnya sangat tergantung pada kondisi masing – masing keluarga. Idealnya 12 x pengeluaran per bulan tapi tidak semua orang bisa mencapai target ini karena cukup besar dana yang harus disiapkan. 

    Saya pernah baca di salah perencana keuangan yang menyarankan sebagai berikut: Lajang 4 x pengeluaran bulanan; Menikah 6 x pengeluaran bulanan; Menikah, 1 anak 9 x pengeluaran bulanan; Menikah, 2 anak atau lebih / Wirausaha / Freelance 12 x pengeluaran bulanan.

    Apabila Anda belum menikah dengan pengeluaran bulanan 5 juta rupiah, berarti kamu memerlukan 20 juta rupiah, tetapi, kalau bekerja freelance harus menyiapkan 60 juta rupiah sebagai Dana Darurat.

  13. Apakah Dana Darurat Dihitung dari Berapa Kali Gaji

    Tidak. Dana darurat dihitung dari berapa kali pengeluaran bulanan. Bukan dari gaji. Karena tujuan memiliki Dana darurat adalah mengcover pengeluaran bulanan

  14. Kenapa Hitungan Dana Darurat Pekerja Lepas Paling Tinggi

    Sifat pekerjaan pekerja lepas yang tidak pasti membuat kemungkinan menghadapi kondisi darurat, misalnya proyek sepi, kehilangan job, menjadi lebih tinggi sehingga membutuhkan angka dana darurat yang lebih besar.

  15. Bagaimana Menyimpan Dana Darurat

    Untuk menjawab pertanyaan ini, kita harus kembali ke prinsip Dana Darurat yang dipersiapkan untuk kebutuhan tiba-tiba, langsung bisa ditarik dan mudah dicairkan. Saat memilih cara untuk menyimpan Dana Darurat harus memperhatikan pertimbangan ini.

  16. Instrumen Investasi untuk Menyimpan Dana Darurat

    Ada beberapa hal yang wajib diperhatikan. Instrumen tersebut sebaiknya memiliki fitur:
    1) aman dan resiko rendah;
    2) Likuid dan Mudah Dicairkan;
    3) Mudah Diakses.
    Fitur ini sejalan dengan tujuan dari Dana Darurat.

  17. Kenapa Instrumen Harus ‘Aman dan Resiko Rendah’

    Karena tujuan dana darurat untuk berjaga – jaga, maka instrumen yang dipilih harus aman dengan resiko sangat rendah untuk memastikan saat uangnya dibutuhkan dalam kondisi utuh. Bisa dibayangkan jika ditanam di saham, yang harganya selalu berfluktuasi setiap hari, saat dibutuhkan nilai dana darurat sedang anjlok.

  18. Kenapa Instrumen Harus ‘Mudah Dicairkan dan Likuid’

    Kembali lagi karena tujuannya adalah untuk mengcover kebutuhan yang mendadak, uang dana darurat harus bisa dicairkan secepat mungkin, tanpa proses yang panjang. Bisa dibayangkan jika dana darurat ditempatkan dalam bentuk obligasi yang hanya bisa ditarik saat jatuh tempo, saat kebutuhan mendadak datang, uang tidak dicairkan.

  19. Kenapa Instrumen Harus ‘Mudah Diakses’

    Simpanan untuk Dana darurat harus bisa diakses dengan mudah, misalnya cukup via online, agar bisa digunakan dengan cepat.

  20. Apa Instrumen Menyimpan Dana Darurat

    Instrumennya adalah: 1) Tabungan 2) Deposito; 3) Reksadana Pasar Uang dan 4) Emas

  21. Apa Instrumen Menyimpan Dana Darurat Paling Aman

    Tabungan dan Deposito karena dijamin oleh Pemerintah lewat Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) untuk simpanan maksimum sebesar Rp 2 M.

  22. Apa itu Reksadana dan Reksadana Pasar Uang

    Reksadana adalah investasi atas berbagai portofolio yang dikelola oleh Manajer Investasi.

    Reksadana Pasar Uang adalah salah satu jenis yang khusus melakukan penempatan di instrumen pasar uang, yaitu: Deposito Berjangka, Sertifikat Deposito (Negotiable certificates of Deposit), Surat Berharga Pasar Uang, Surat Pengakuan Hutang, Sertifikat Bank Indonesia, Surat Berharga Komersial (Commercial Paper) yang telah diperingkat oleh perusahaan pemeringkat efek, Obligasi yang jatuh temponya kurang dari 1 (satu) tahun dan instrumen pasar uang lainnya.

  23. Contoh Prospektus Reksa Dana Pasar Uang

    Berikut ini adalah Prospektus Reksadana Pasar Uang yang dikelola oleh Schroders, yang didalamnya bisa dilihat cara kerja dan investasi portofolio jenis Reksadana ini:

  24. Kenapa Reksadana Pasar Uang Cocok Menyimpan DD

    Reksadana Pasar Uang memiliki resiko yang paling rendah (diantara jenis Reksadana lain) dan memberikan keuntungan lebih tinggi dari tabungan dan deposito.

  25. Apakah Reksadana Pasar Uang Mudah Dicairkan dan Diakses

    Mudah dicairkan, maksimum 3 hari sejak perintah penjualan, dana dari Reksa Dana masuk rekening tabungan yang ditunjuk.

    Mudah diakses lewat online di berbagai platform Reksadana, seperti Indopremier, Bareksa, dan bahkan sudah tersedia di jaringan e-commerce Tokopedia dan Bukalapak.

  26. Berapa Minimum Investasi di Reksadana Pasar Uang

    Sangat terjangkau, bisa mulai dari Rp 100 ribu di berbagai platform Reksadana Online, seperti Indopremier dan Bareksa.

  27. Bagaimana Memilih Reksadana Pasar Uang Terbaik

    Salah satunya dengan merujuk pada peringkat Reksadana yang dirilis oleh beberapa lembaga setiap tahun. Salah satu contoh adalah peringkat Reksadana Kinerja 5 Tahun dari Harian Kontan dan Infovesta, berikut ini:

  28. Apa Resiko Reksadana Pasar Uang

    Meskipun resikonya kecil, Reksadana Pasar Uang tetap punya resiko karena tidak dijamin oleh Pemerintah. Resiko Reksadana Pasar Uang bersumber dari kemungkinan gagal bayar di investasi instrumen pasar uang yang tidak dijamin pemerintah, misalnya obligasi swasta, obligasi pemerintah.

  29. Adapula Reksadana Pasar Uang Syariah

    Reksadana Pasar Uang Syariah melakukan penempatan pada:

    (i) instrumen pasar uang syariah dalam negeri yang mempunyai jatuh tempo tidak lebih dari 1 tahun; dan /atau
    (ii) Efek Syariah Berpendapatan Tetap yang diterbitkan dengan jangka waktu tidak lebih dari 1 tahun dan/atau sisa jatuh temponya tidak lebih dari 1 tahun, yang diperdagangkan di Indonesia; dan/atau
    (iii) deposito syariah

  30. Bagaimana Cara Investasi Emas Paling Mudah

    Sekarang sudah ada tabungan emas online, antara lain dari Antam dan Pegadaian, yang memudahkan orang membeli emas secara mudah, terjangkau, aman secara online.

  31. Berapa Minimum Investasi Tabungan Emas Online

    Sangat terjangkau, bisa mulai dari Rp 5,000 di Pegadaian Online.

  32. Keuntungan Menabung di Tabungan Emas

    a) Proses beli dan jual emas menjadi sangat mudah karena dilakukan lewat aplikasi, tanpa perlu pergi ke kantor cabang, misalnya yang saya alami dengan Pegadaian Digital dan Brankas LM Antam.

    b) Tidak ada resiko emas palsu. Dengan pembelian emas secara online, resiko pemalsuan hampir nol.

    c) Resiko kehilangan emas lebih kecil karena dalam investasi emas online, fisik emas yang Anda beli langsung disimpan oleh tempat kita menabung emas online, yaitu Pegadaian atau Brankas Antam.

    d) Proses perintah jual emas dilakukan secara online, tanpa perlu ke kantor cabang, dan dana hasil penjualan emas otomatis masuk rekening Anda dalam hari yang sama.

    e) Minimum.investasi online sangat sangat terjangkau. Salah satu ecommerce menerima investasi emas mulai dari Rp 5000.

  33. Cara Investasi Tabungan Emas Online

    Dari pengalaman saya mencoba, berikut ini step by step-nya:
    1) Unduh aplikasi tabungan emas, misalnya Pegadaian atau Brankas LM (Logam Mulia) Antam.

    2) Buka tabungan investasi dengan datang ke kantor cabang. Untuk pembukaan pertama wajib datang dan bertatap muka untuk tanda tangan dan menyerahkan dokumen KTP

    3) Setelah rekening tabungan emas dibuka , bisa mulai melakukan investasi emas

    4) Pembelian dilakukan dengan memilih jumlah gram emas yang Anda inginkan dalam aplikasi, lalu membayar ke rekening virtual account yang disediakan oleh penyelenggara.

    5) Setelah pembayaran selesai, jumlah kepemilikan emas terupdate di aplikasi

    6) Penjualan emas cukup dilakukan via aplikasi dan uang penjualan masuk ke rekening tabungan yang sudah Anda daftarkan di awal.

  34. Apa Resiko Investasi di Emas

    Emas menjadi instrumen yang sudah dikenal banyak orang, tetapi bukan berarti resiko emas adalah nol.

    Ada resiko spread harga beli dan jual saat Anda melakukan transaksi emas, dimana spread ini cukup besar sehingga jika Anda melakukan jual beli emas malah bisa rugi.

    Contohnya, saat Mei 2020, saya cek di Pegadaian,
    Harga Jual: Rp 8.950;
    Harga Beli: Rp 8.680.

    Artinya jika beli di hari tersebut, Anda bayar Rp 8,950 per gram, sementara jika jual di hari yang sama Anda terima Rp 8,680 per gram.

    Anda menghadapi resiko kerugian atas selisih harga jual dan harga beli tersebut, terutama jika transaksi dilakukan dalam jangka pendek.

  35. Kapan Memulai Dana Darurat

    Secepatnya !

    Dana Darurat adalah salah satu prioritas utama dalam perencana keuangan keluarga yang sehat.

    Bahkan sebenarnya, sebelum melakukan investasi, Anda harus punya Dana Darurat terlebih dahulu supaya jika investasi gagal, Anda masih punya backup.

  36. Bagaimana Jika Masih Jauh dari Target atau Bahkan Belum Punya DD

    Jangan khawatir.

    Yang paling penting segera mulai menabung untuk Dana Darurat. Tidak ada kata terlambat, makin cepat makin baik.

    Cek lagi cash flow, penghasilan minus pengeluaran bulanan, untuk melihat terutama mana pengeluaran yang bisa dihemat untuk bisa ditabung ke Dana Darurat.

  37. Bagaimana Cara Mengejar Dana Darurat

    Gunakan penghasilan tahunan seperti THR, bonus atau tunjangan tahunan untuk mengejar pengumpulan dana darurat. Anda harus berani mengurangi pengeluaran dan menyisihkan untuk DD.

  38. Apa Alasan Orang Tidak Belum Punya Dana Darurat

    Alasan Pertama, tidak bisa menabung, penghasilan habis untuk konsumsi setiap bulan.

    Alasan Kedua, bisa menyisihkan penghasilan, tetapi uang diinvestasikan ke instrumen dengan return tinggi (resikonya tinggi) yang tidak cocok dengan kebutuhan Dana Darurat.

  39. Bagaimana Langkah Mempersiapkan Dana Darurat

    Pertama, mengecek cash-flow bulanan, pemasukan dan pengeluaran, untuk menentukan cara meningkatkan DD, misalnya dengan mengurangi beberapa pos – pos pengeluaran yang tidak penting.
    Kedua, melihat kembali cash-flow tahunan, apakah ada penghasilan tahunan yang bisa dialokasi untuk DD.
    Ketiga, menyusun laporan aset dan kewajiban rumah tangga untuk mengetahui aset apa yang bisa dijual atau dilikuidasi untuk menambah DD. Misalnya, properti, barang – barang kuno dan lain – lain yang masih punya nilai dan bisa diuangkan.

  40. Bagaimana Keluarga Mengatur Dana Darurat

    Idealnya, jika sudah berkeluarga, masing masing suami dan istri memiliki dana darurat 1 bulan pengeluaran yang bisa diakses langsung.

    Tujuannya, jika terjadi kejadian yang benar – benar emergency, yang sampai membuat suami atau istri tidak bisa mengakses dana darurat, sudah ada persiapan untuk sementara waktu.

  41. Dalam Pandemi Covid-19, Apa Langkah Mempersiapkan DD

    Salah satu pengeluaran dalam rumah tangga adalah pembayaran cicilan angsuran hutang. Biasanya dalam kondisi normal pembayaran hutang menjadi prioritas karena kita tidak ingin mempunyai masalah dengan perbankan atau lembaga keuangan.

    Tapi di era Pandemi Covid-19, pemerintah dan OJK sudah mengeluarkan kebijakan restrukturisasi pinjaman untuk debitur terdampak Corona demi meringankan beban pembayaran kredit. Kebijakan restrukturisasi bisa dimanfaatkan untuk sementara, sehingga tersedia tambahan dana karena pengeluaran untuk pembayaran hutang bisa ditunda.

Kesimpulan

Dana darurat selama ini bukan topik keuangan yang banyak dibicarakan karena banyak orang tidak melihat urgensinya dengan kondisi ekonomi yang baik – baik saja. 

Tapi wabah pandemi Covid-19 membuat semua orang menjadi sadar akan pentingnya DD.

Semoga Tanya Jawab ini membantu memberikan pencerahan, insights, soal segala hal tentang Dana Darurat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.